Pj Gubernur Sampaikan Pesan Persatuan dalam Momentum Khanduri dan Peusijuek yang digelar Tokoh Masyarakat Jeunieb

oleh -63 Dilihat
Pj. Gubernur Aceh, Bustami, SE, M.Si, saat memberikan sambutan pada acara Silaturahmi, Khanduri serta Santunan Anak Yatim dan Peusijuek yang diselenggarakan Tokoh dan Masyarakat Jeunieb, di halaman Masjid Imum Syafii, Gampong Teupin Keupula, Kec. Jeunieb, Bireuen, Sabtu 4 Mei 2024

Bireuen, Beaktual.com – Penjabat (Pj) Gubernur Aceh, Bustami bersama istri Mellani Subarni bersilaturahmi dengan tokoh dan masyarakat Jeunieb dalam momentum khanduri anak yatim dan peusijuek yang digelar di halaman Masjid Imum Syafi’i, Gampong Teupin Keupula, Kecamatan Jeunieb, Kabupaten Bireuen, Sabtu, 4 Mei 2024.

Acara yang digelar Tokoh Masyarakat Jeunieb yang juga anggota DPRA H. Khalili tersebut, juga dihadiri Ketua DPRA Zulfadhli, Pj Bupati Bireuen Aulia Sofyan, Ketua Fraksi PPP DPRA Ihsanuddin dan Ketua Komite Peralihan Aceh wilayah Bireuen, Darwis Jeunieb.

Dalam kesempatan tersebut Pj Gubernur dan Ketua DPRA beserta isterinya masing-masing dipeusijuek oleh alim ulama setempat sebagai bentuk tanda syukur atas amanah dan tugas yang diberikan untuk membangun Aceh. Selain itu, orang nomor satu di Aceh itu juga turut menyantuni puluhan anak yatim yang hadir.

Di hadapan tokoh dan ratusan masyarakat Jeunieb yang hadir, Pj Gubernur Aceh Bustami menyampaikan pesan ajakan untuk memperkuat persatuan dan membangun kebersamaan untuk masa depan Aceh yang lebih baik.

“Ayo kita bersatu untuk Aceh lebih baik, saat ini saya diberikan amanah paling berat, karena itu saya terus mengajak bagaimana kita bersatu bergandengan tangan untuk masa depan lebih baik,” kata Bustami.

Bustami menyebutkan, banyak tokoh Aceh yang berada di Kabupaten Bireuen, seperti Ketua DPRA Zulfadhli, H. Khalili dan Darwis Jeunieb. Ia berharap para tokoh tersebut dapat terus menjaga suasana yang aman dan damai.

“Saya yakin tokoh Bireuen berpikir untuk Aceh lebih baik, saya berterima kasih pada H Khalili yang menggelar kegiatan ini di penghujung bulan Syawal, ayo menebar kedamaian yang dilandasi dengan keihlasan,” kata Bustami.

Bustami mengatakan, persatuan dan kebersamaan seluruh tokoh dan elemen masyarakat sangat dibutuhkan Aceh untuk menghadapi dua agenda besar yang digelar tahun ini. Kedua agenda tersebut adalah Pekan Olahraga Nasional yang akan digelar pada bulan September dan Pilkada serentak pada bulan November.

“Pertama PON, saya minta dukungan semua masyarakat Bireuen khususnya Jeunieb yang berhadir untuk menyukseskan event nasional yang akan digelar di Aceh ini,” kata Bustami.

“Kedua Pilkada serentak yang akan digelar di penghujung tahun, disinilah kita akan memilih pemimpin, kita berharap nanti pemimpin terpilih adalah yang dicintai dan mencintai rakyat. Siapa pun pemimpin, kebersamaan harus tetap terjaga,” kata Bustami.

Sementara itu, Anggota DPRA sekaligus tokoh masyarakat Jeunieb, H Khalili mengatakan, khanduri tersebut digelar oleh dirinya untuk memenuhi nazar yang pernah diikrarkan. Ia mengatakan, 3 bulan yang lalu ia bernazar memohon kepada Allah supaya Sekda Bustami ditunjuk sebagai Pj Gubernur Aceh oleh Pemerintah Pusat. Jika Bustami ditunjuk sebagai Pj Gubernur ia bernazar akan menggelar khanduri 7 ekor sapi.

“Alhamdulillah, berkat usaha dan doa kita semua di DPRA hari ini pak Bustami ditunjuk sebagai Pj Gubernur Aceh dan pada hari ini saya tunaikan nazar,” kata Haji Khalili.

Menurut Haji Khalili, Bustami sangat layak menjadi Pj Gubernur Aceh. Ia memilik keikhlasan, jujur, sabar dan cinta kasih.“Mari kita doakan semoga amanah yang diberikan untuk pak Bustami memimpin Aceh berjalan lancar,” pungkas Haji Khalili. []

No More Posts Available.

No more pages to load.